If you want to share and earn points please login first

Kisah Durasi Hidup (Jerman)

Ketika Dewa telah menciptakan dunia dan akan memberikan usia kepada setiap makhluk hidup, keledai datang dan bertanya, “Dewa, berapa lama saya akan hidup?”

“Tiga puluh tahun,” jawab Dewa; “Apakah itu membuatmu puas?”

“Ah, Dewa,” jawab keledai itu, “itu sungguh lama sekali. Coba pikirkan kehidupan saya yang menyedihkan! Memikul beban berat dari pagi hingga malam, membawa karung jagung ke penggilingan, agar orang lain bisa makan roti. Manusia memukul dan menendangku jika aku tidak berkerja dengan baik. Kurangi usiaku ini wahai Dewa yang maha agung. “

Kemudian Dewa mengasihani dia dan mengurangi delapan belas tahun dari usia Keledai.

Keledai itu pergi dengan senang, dan anjing muncul.

“Berapa lama kamu ingin hidup?” kata Dewa padanya.”Tiga puluh tahun terlalu lama untuk keledai, tapi mungkin kamu senang dengan umurmu selama 30 tahun.”

“Dewa,” jawab anjing itu, “apakah itu kehendak-Mu? Pertimbangkan bagaimana saya harus berlari, kaki saya tidak akan pernah bertahan begitu lama, dan ketika saya kehilangan suara karena terus menerus menggonggong, dan gigi saya copot karena menggigit, saya hanya bisa lari dari satu sudut ke sudut lain dan menggeram?”

Dewa melihat bahwa anjing itu benar, dan mengurangi dua belas tahun kehidupan si anjing.

Lalu datanglah monyet. “Engkau pasti hidup tiga puluh tahun dengan sukarela?” kata Dewa padanya. “Kamu tidak perlu bekerja seperti yang harus dilakukan oleh keledai dan anjing, dan akan selalu menikmati dirimu sendiri.”

“Ah! Dewa, “jawabnya,” mungkin terlihat seperti itu keadaanya, tetapi kenyataanya sangat berbeda. Saya selalu bermain-main dengan riang, dan membuat wajah bodoh yang membuat orang untuk tertawa, dan jika mereka memberi saya apel, dan saya menggigitnya, mengapa rasanya tidak enak! Betapa seringnya kesedihan bersembunyi di balik kegembiraan! Saya tidak akan pernah bisa bertahan selama tiga puluh tahun. “

Dewa murah hati dan mengurangi sepuluh tahun kehidupan si monyet.

Akhirnya manusia muncul, gembira, sehat dan bersemangat, dan memohon kepada Dewa untuk menetapkan usia untuknya. “Tiga puluh tahun kamu akan hidup,” kata Dewa. Apakah itu cukup untukmu?

“Sungguh waktu yang singkat,” seru manusia, “ketika saya telah membangun rumah saya, dan saya memiliki perapian saya sendiri; ketika pohon yang saya tanam sudah menghasilkan buah untuk saya petik dan ketika saya ingin menikmati hidup saya, saya akan mati! Ya Dewa, perpanjang waktu saya. “

“Aku akan menambahkan delapan belas tahun keledai itu,” kata Dewa. “Apakah itu cukup,” jawab pria itu.

“Kamu juga akan memiliki anjing berumur dua belas tahun.” ucap Dewa yang baik hati.

“Masih terlalu sedikit!”

“Baiklah, kalau begitu,” kata Dewa, “Aku akan memberimu waktu sepuluh tahun untuk monyet juga, itulah umur yang akan kamu miliki.”

Pria itu pergi, tetapi tidak puas.

Jadi manusia hidup tujuh puluh tahun. Tiga puluh tahun pertama adalah tahun-tahun umur manusianya, yang akan segera berlalu; pada saat itu dia sehat, ceria, bekerja untuk kesenangan, dan senang dengan hidupnya.

Kemudian diikuti delapan belas tahun keledai, ketika satu demi satu beban dibebankan padanya, dia harus membawa makanan untuk memberi makan orang lain (keluarga), dan jika dia tidak bekerja dengan baik maka dia akan mendapatkan hukuman dan hinaan.

Kemudian datanglah dua belas tahun anjing, ketika dia berbaring di sudut, dan menggeram dan tidak memiliki gigi lagi untuk menggigit, dan ketika waktu ini berakhir sepuluh tahun monyet membentuk akhirnya.

Kemudian manusia menjadi lemah dan bodoh, melakukan hal-hal konyol, dan menjadi bahan lelucon anak-anak.

If you want to share and earn points please login first