If you want to share and earn points please login first

Utusan Kematian (Brothers Grimm)

Pada zaman kuno, seorang raksasa pernah bepergian di jalan raya yang besar, ketika tiba-tiba seorang pria tak dikenal muncul di hadapannya, dan berkata, “Berhenti, jangan selangkah lebih jauh!”

“Apa!” teriak raksasa, “makhluk yang bisa kuhancurkan di antara jari-jariku, ingin menghalangi jalanku? Siapa kamu sehingga kamu berani berbicara begitu berani? ”

“Aku adalah Kematian,” jawab yang lain. “Tidak ada yang melawan saya, dan Anda juga harus mematuhi perintah saya. Tapi raksasa itu menolak, dan mulai berjuang melawan Kematian. Itu adalah pertempuran yang panjang dan keras, akhirnya raksasa itu menang, dan memukul Maut dengan tinjunya, sehingga dia terlempar ke batu. Raksasa itu pergi ke arahnya, dan Kematian tergeletak di sana, dan begitu lemah sehingga dia tidak bisa bangun lagi.

“Apa yang akan dilakukan sekarang,” katanya, “jika saya tetap berbaring di sini di sudut? Tidak ada yang akan mati sekarang di dunia, dan itu akan menjadi begitu penuh dengan orang-orang sehingga mereka tidak akan memiliki ruang untuk berdiri di samping satu sama lain.

Sementara itu seorang pemuda datang di sepanjang jalan, yang kuat dan sehat, menyanyikan sebuah lagu, dan melihat ke segala arah. Ketika dia melihat yang setengah pingsan, dia pergi dengan belas kasih kepadanya, mengangkatnya, menuangkan minuman yang menguatkan dari botolnya untuknya, dan menunggu sampai dia datang. “Tahukah Anda,” kata orang asing itu, sementara dia bangun, “siapa saya, dan siapa yang telah Anda bantu untuk berdiri lagi?”

“Tidak,” jawab pemuda itu, “Saya tidak mengenalmu.”

“Aku adalah Kematian,” katanya. “Aku tidak menyayangkan siapa pun, dan tidak dapat membuat pengecualian denganmu, tetapi agar kamu melihat bahwa aku bersyukur, aku berjanji kepadamu bahwa aku tidak akan menimpamu secara tiba-tiba, tetapi akan mengirim utusanku kepadamu sebelum aku datang dan membawamu pergi. .”

“Yah,” kata pemuda itu, “itu adalah sesuatu yang diperoleh yang akan aku ketahui ketika kamu datang, dan bagaimanapun juga, aman darimu untuk waktu yang lama.”

Kemudian dia melanjutkan perjalanannya, dan berhati ringan, dan menikmati dirinya sendiri, dan hidup tanpa berpikir. Tetapi masa muda dan kesehatan tidak berlangsung lama, segera datang penyakit dan kesedihan, yang menyiksanya di siang hari, dan mengambil istirahatnya di malam hari. “Mati, aku tidak akan mati,” katanya pada dirinya sendiri, “karena Kematian akan mengirim utusannya sebelum itu, tapi aku berharap hari-hari buruk penyakit ini berakhir.”

Begitu dia merasa dirinya sehat kembali, dia sekali lagi mulai hidup dengan gembira. Lalu suatu hari seseorang menepuk pundaknya. Dia melihat sekeliling, dan Kematian berdiri di belakangnya, dan berkata, “Ikuti aku, saat kepergianmu dari dunia ini telah tiba.”

“Apa,” jawab pria itu, “apakah kamu akan melanggar janjimu? Bukankah kamu berjanji kepadaku bahwa kamu akan mengirim utusanmu kepadaku sebelum kamu datang sendiri? Saya tidak melihat satupun!”

“Kesunyian!” jawab Kematian. “Bukankah aku telah mengutus satu demi satu utusan kepadamu? Bukankah demam datang dan memukulmu, mengguncangmu, dan menjatuhkanmu? Apakah pusing tidak membingungkan kepalamu? Apakah asam urat tidak mengejang di seluruh anggota tubuhmu? Apakah telingamu tidak bernyanyi? Bukankah sakit gigi menggigit pipimu? Bukankah gelap di depan matamu? Dan selain semua itu, bukankah saudaraku sendiri Sleep mengingatkanmu setiap malam tentangku? Bukankah kamu berbaring di malam hari seolah-olah kamu sudah mati?”

Pria itu tidak bisa menjawab; dia menyerah pada nasibnya, dan pergi dengan Kematian.

If you want to share and earn points please login first